Jumaat, Jun 19

Surat Terbuka Kepada Teman-Teman Yang Akan Pulang Bercuti



Fenomena azhari pulang ke tanah air pada musim cuti pengajian bukan perkara asing lagi. Kebelakangan ini, peningkatan bilangan yang pulang bercuti agak ketara jika dibandingkan dengan tahun-tahun yang sebelumnya.

Tambang penerbangan yang dikatakan termurah pada tahun ini menjadi faktor pendorong kepada teman-teman memilih untuk pulang bercuti ke tanah air. Kepada sahabat-sahabat yang akan pulang, saya mengambil kesempatan mengucapkan ‘Selamat pulang ke tanah air’ kepada kalian semua.

Ada yang melihat pilihan untuk pulang bercuti adalah suatu keputusan yang kurang tepat, dengan alasan waktu cuti daripada kuliah sebenarnya masa untuk azhari menghadam semula apa yang telah dipelajari sebelum ini di bilik-bilik kuliah di Universiti al Azhar, disamping memperkayakan lagi dengan mengikuti kelas-kelas pengajian luar atau melibatkan diri dengan aktiviti-aktiviti berpesatuan.

Namun tidak kurang juga yang bertanggapan pulangnya azhari ke tanah air di musim cuti adalah hal yang positif malahan penting berdasarkan kepada berhjatnya masyarakat kepada golongan azhari untuk mendapingi mereka.

Tulisan ini bukan untuk membahaskan keputusan yang telah dibuat samada untuk pulang ataupun tidak. Apatah lagi untuk menafi dan mengithbatkan mana-mana pihak. Kerana setiap daripada keputusan yang telah diambil punya alasan dan sebab –sebab yang tersendiri. Sepastinya saya akan menyokong sebarang keputusan yang telah diambil.

Namun negatifnya tetap akan berlaku kepada sahabat yang memilih untuk pulang ke tanah air, jika kepulangan tersebut gagal dimanfaat dan diisi dengan amal-amal dakwah dan kerja-kerja berkebajikan yang dihajati oleh masyarakat. Begitu juga bagi sahabat yang memilih untuk tidak pulang jika masa cuti ini gagal mereka isi dengan aktiviti-aktiviti yang selayaknya.

Jika anda pulang dengan matlamat tunggal hanya untuk melepaskan rindu kepada orang-orang tersayang sahaja tanpa bermatlamatkan kepada tujuan-tujuan lain. Maka kesilapan besar telah berlaku. Sepatutnya dimuhasabah dan disettingkan kembali niat sebelum anda berangkat tinggalkan Mesir.

Sebagai seorang yang telah menghabiskan sebahagian usia remajanya dengan mempelajari ilmu-ilmu Islam, maka semestinya beramal dan menyampaikan ajaran Islam adalah suatu perkara yang wajib. Bercuti dengan maksud turut bercuti daripada melakukan sebarang tugasan dakwah adalah sebesar-besar fitnah yang sedang menghantui golongan Mahasiswa al Azhar.
Dalam keadaan masyarakat Islam semakin jauh dengan ajaranya. Mengambil sikap tidak terlibat dan hanya menjadi penonton sahaja adalah suatu pengkhianatan kepada amanah. Justeru inisiatif, mencuba dan berusaha adalah suatu yang perlu. Kerana apa yang diambil kira oleh Allah s.w.t adalah tahap penglibatan bukan pula hasilnya.

Setiap individu memiliki tahap kemampuan yang berbeza untuk melakukan kerja-kerja dakwah. Berdasarkan kepada tahap kefahaman, pengalaman dan seni dakwah yang dimiliki. Kalau pun tidak mampu untuk berceramah dan berkuliah di khalayak. Namun insan terdekat yang berada disamping seperti ibu bapa , adik beradik, jiran dan kawan-kawan tetap menjadi madu’ yang perlu ditunjuk ajar. Semudah ajaran lisanulhal melalui pameran akhlak mulia yang keberkesanannya mampu mengatasi ucapan-ucapan berapi.

Paling mengecewakan jika kewujudan azhari dalam entity masyarakat gagal untuk diambil manfaat apatah lagi untuk memberi manfaat. Lebih menyedihkan lagi jika terlibat pula dengan aktiviti-aktiviti maksiat yang boleh mempalit fitnah kepada keizzahan nama al Azhar itu sendiri.

Menolak jemputan-jemputan daripada masyarakat supaya memberikan kuliah-kuliah agama atau melakukan apa jua amal-amal kebaikan yang hasilnya boleh diambil manfaat oleh masyarakat adalah tindakan songsang daripada seorang yang bergelar azhari. Jika demikian hal yang berlaku, seolah-olah mereka sedang menutup pintu-pintu dakwah yang sedia terbuka untuk dimanfaatkan. Sedangkan ada segolongan lain yang sedang berhempas pulas mencari ruang bagaimanakah untuk menyebarkan Islam walaupun dalam keadaan yang penuh dengan kesukaran dan kepayahan.

Kepada sahabat-sahabat yang bakal pulang, diharapkan kehadiranmu nanti adalah suatu penantian, kewujudanmu suatu pencerahan dan pemergianmu suatu kehilangan. Saya tujukan harapan ini kepada sahabat-sahabat terutama yang mengakui diri mereka Mahasiswa Islam serta merasa bertanggungjawab untuk memimpin masyarakat demi memperkasakan keizzahan Islam.

Mudah-mudahan kita semua diberikan kekuatan untuk beramal dan mengaplikasikan ajaran Islam ke dalam Masyarakat. Semoga kepulangan anda kali ini sesuatu yang menguntungkan untuk Islam dan diri sendiri. Selamat pulang dan Selamat Berjuang.

Reblog this post [with Zemanta]

Sabtu, Jun 13

MENCEGAH AL-MUNKAR AL-AKBAR DAN MENEGAK AL-MA’RUF AL-AKBAR


Titik tolak da’wah
Da’wah Islamiyyah mempunyai matlamat dan jalan yang jelas. Titik tolak da’wah Islamiyyah ialah memerangi mungkar terbesar(al-munkar al-akbar) sekaligus menegakkan ma’ruf terbesar (al-ma’ruf al-akbar).Dengan kata lain peranan da’wah Islamiyah yang utama ialah meruntuhkan jahiliyyah daripada memimpin alam dan menggantikannya dengan pimpinan AllahSWT.

Cita-cita seorang muslim

Penda’wah perlu membebaskan diri daripada cengkaman jahiliyyah. Pendakwah tidak boleh berkompromi dengan jahiliyyah yang kini menguasai segenap bidang dan tempat. Pendakwah perlulah berusaha meruntuhkannya hingga ke akar umbi. Bagi pendakwah meredhai sistem kuffar adalah merupakan satu kekufuran.

"Dengan kata lain peranan da’wah Islamiyah yang utama ialah meruntuhkan jahiliyyah daripada memimpin alam dan menggantikannya dengan pimpinan AllahSWT."


Pendawah hendaklah berazam dan beriktiqad merubah diri mengikut Islam. InsyaAllah, seterusnya pendakwah hendaklah berazam merubah masyarakat mengikut acuan Islam.

Hassan al-Hudhaibi berpesan:

“Dirikanlah daulah Islam dalam diri kamu, nescaya ia akan berdiri dalam negaramu.”

Khamis, Jun 11

KAHERAH: alfatihah buat allahyarham Ammar bin Zulkifli

5 pelajar perubatan Kaherah terlibat dalam kemalangan sewaktu pulang dari Ain Sokhna selepas Maghrib malam semalam.

Semoga roh arwah ditempatkan bersama-sama orang-orang soleh. Amin.. Maklumat lanjut sahabat-sahabat boleh merujuk talian:

http://perubatan.org/v3/index.php?option=com_content&view=article&id=928:1-maut-2-cedera-parah-dalam-kemalangan&catid=142:benefits&Itemid=96

Peringatan buat kita semua, kematian tidak mengenal siapa dan bila dan di mana, umur kita tua atau muda. Sama-sama kita bermuhasabah..

al-faatihah.....

Selasa, Jun 9

KELAS PENGAJIAN:GEMPUR THAQAFI...mari kita sama2 menghadiri

sila klik untuk gambaran lebih jelas
sebarang perubahan akan dimaklumkan dari semasa ke semasa

"JULANG THAQAFAH BAKTI DICURAH"

Jumaat, Jun 5

WARKAH KHAS BUAT MAMA TERSAYANG-4 June : Lahirnya Seorang Bayi Kecil



DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENGASIHANI, SELAWAT DAN SALAM KE ATAS NABI JUNJUNGAN MUHAMMAD S.A.W


4 june, satu tarikh yang mungkin tidak kulupakan betapa hebat dan besarnya pengorbanan serta perjuangan seorang ibu, bergadai nyawa melahirkan seorang anak kecil yang jika matinya adalah dikira syahid juga di sisi ALLAH taala jua. Ketika itu pertama kalinya aku melihat keindahan bumi ciptaan ALLAH ini setelah hamper 9 bulan 10 hari seorang ibu membawa ke mana sahaja ia pergi tanpa sesaat pun lupa akan aku dalam kandungannya.

Saat dilahirkan,aku tidak dapat merasai bagaimana seorang ibu menyabung nyawa separuh mati berjuang untuk melahirkan aku. Kesakitan, keperitan perlu ibu menempuhnya dengan kesabaran yang maksimun dan tidak putus-putus doa penyerahan diri sepenuhnya kepada ALLAH taala bilamana saat kelahiran telah pun tiba. Aku sudah dilahirkan. Adakah aku menyedari dan penyelami akan pengorbanan seorang ibu ini???

Lahirnya aku, ibu dan ayah dua insan yang sangat gembira ketika itu. Aku dijaga, diasuh, dibelai " bagaikan minyak yang penuh " sehinggakan seekor nyamuk pun tidak dapat mengigit aku, dijaga sebegitu rupa oleh ibu. Ku menangis, demam atau sakit, ibu adalah insan pertama diundang kegelisahan diwajahnya. Makan dan minum tidak lagi dihiraukan, tidur tidak menentu, siang-malam adalah sama baginya sehingga aku sihat kembali normal.

Ayah pula ke sana ke mari mencari ubat penyembuh untuk aku, masa tidak menentu, walaupun pada masa yang sama bekerja daripada pagi hingga petang untuk menyara kehidupan keluargaku. Adakalanya terpaksa mengambil cuti kerja semata-mata kerana aku. Besar pengobanannya siapa yang tahu, tidak dapat ku ucapkan dengan kata-kata.

"Ku berazam dan bercita-cita memastikan diri ini adalah permata berharga buat mereka. Biarpun ayah sudah tiada lagi biarpun satu hari nanti ibu pun akan pergi tapi doa dan munajat seorang anak aku mewajibkan diri ini setiap kali solat ku menadah tangan memohon ALLAH taala menjaga dan memelihara ibu dan ayah sebagaimana mereka memelihara aku semasa kecil duhulu".

Bilamana ku sudah mula merangkak dan pandai berjalan, seribu macam barang dan alat aku capai , ku rosakkan dan ku sepahkan. Ruangan rumah adalah milikku. Ku rasa dunia ini aku yang punya, egonya aku ketika itu. Kakak dan abang menjadi mangsa,apa yang aku hajati jika tidak dapat aku menangis dan melolong senjataku mengadu pada ibu dan ayahku. Kemenangan selalu berpihak padaku. Tapi seorang ibu sabar dengan sejuta ragam kerenahku.

Satu ketika, diceritakan oleh ibu, kuku jari kakiku tercabut. Malam dan siang ku asyik menangis membuatkan ayah dan ibu 24 jam berjaga. Tidur tidak terlena, kerana sakit aku memekik menangis sekuat hatiku. Ayah tidak lekang mencari ubat membawa doktor dan bomoh untuk mengubatiku. Duit bagaikan air mengalir keluar dari saku bagi melihat aku sembuh. Sehingga sekarang, masih ada kesan pada kaki ini sebelah kiri. Sekurangnya ia sebagai memperingatan buatku akan susah-payah ibu-ayah dalam menjagaku. Begitulah tingginya perjuangan ayah dan ibu.

Permulaan sekolah, pelbagai karenah aku buat. Semua menyusahkan ibu. Pakaian, beg, buku-buku semua baru dan banyak menghabiskan duit ayah dan ibu. Tapi ayah dan ibu tidak sekali-kali jemu dan mengeluh dalam merai sejuta enam(bahasa ibunda Kelantan) kerenahku. Ayah terpaksa hantar dan menemani aku membuatkan ayah terpaksa terlewat masuk kerja kerana aku. Waktu itulah ibu berkorban kudratnya membasuh pakaian dan kasut sekolahku.

Sekarang, mula aku mengerti pengorbanan seorang ayah dan ibu. Aku akui tidak sekali-kali dapat membalas jasanya. Aku tidak dapat menilai dan membayar dengan wang ringgit akan pengorbanan mereka. Aku perlu sedar dan menginsafi aku seorang anak kepada kedua ibu bapa dua insan yang banyak berkorban semata-mata untukku.

Ku berazam dan bercita-cita memastikan diri ini adalah permata berharga buat mereka. Biarpun ayah sudah tiada lagi biarpun satu hari nanti ibu pun akan pergi tapi doa dan munajat seorang anak aku mewajibkan diri ini setiap kali solat ku menadah tangan memohon ALLAH taala menjaga dan memelihara ibu dan ayah sebagaimana mereka memelihara aku semasa kecil duhulu.

Kini, aku dewasa menjadi pemuda. Walaupun berjauhan di mata, tetapi ibu adalah segalanya. Pengubat dan menyembuh buat hati ini bila terluka. Nasihat motivasi sangat-sangat ku harapakan walaupun sudah menjangkau usia. Doa dan dorongan daripada mama aku dahagakan sentiasa bagi diri ini dapat berdiri pada landasan yang nyata.

Buat rabbul izzati, ku mengadu merintis memohon agar dikurniakan ibu dan ayah rahmat dan rehdaNYA sentiasa walaupun di mana mereka. Muliakan mereka di dunia apatah lagi di akhirat sana.

Seorang anak, ku pohon sejuta kemaafan daripada mama dan ayah( semoga arwah ayah ditempatkan bersama-sama orang-orang soleh) atas kesilapan dan dosa yang pernah anakmu ini lakukan. Ibu, engkau adalah permata berharga buatku di dunia dan akhirat..

Sekian,
Anak manja mama diperantauan,
Hidup berjuang, mati terbilang.

Rabu, Jun 3

Pertingkatkan Keselamatan -Presiden PMRAM

KAHERAH, 3 JUN - Presiden PMRAM Saudara Abdul Mu`izz bin Muhammad menasihatkan kepada seluruh mahasiswa dan mahasiswi Malaysia di Mesir agar menjaga keselamatan bersempena kehadiran Presiden Amerika Syarikar, Barrack Obama ke bumi Mesir pada esok hari.

Beliau ketika dihubungi berkata, mahasiswa dan mahasiswi dilarang sama sekali menghadiri program berkenaan yang dijangka akan diadakan di Universiti Kaherah, Mesir. Sehubungan dengan itu, mana-mana mahasiswa yang ingin keluar daripada rumah pada hari berkenaan digalakkan agar membawa segala dokumen termasuk pasport dan kad PMRAM sebagai langkah awal keselamatan.

"Kita percaya bahawa pihak keselamatan Mesir akan berada di pelbagai tempat pada hari tersebut terutama jalan-jalan yang bakal dilalui oleh Obama. Kita tidak mahu ada mahasiswa yang tidak mengambil berat soal keselamatan ini walaupun program tersebut dijadual selama sehari."

"Pihak keselamatan juga meminta mahasiswa agar tidak membuat sebarang perkara yang boleh mencurigakan sehingga mengundang kepada penangkapan pihak berkuasa," ujarnya lagi.

Berikutan dengan program tersebut, seluruh mahasiswa yang sedang menghadapi peperiksaan di seluruh Universiti Al-Azhar pada hari tersebut (4 Jun) di jadual akan ditangguhkan mengikut tarikh yang ditetapkan oleh pihak pentadbiran universiti.

Presiden PMRAM menegaskan agar mahasiswa dan mahasiswi yang terlibat dengan peperiksaan pada hari tersebut agar meneliti dengan tepat tarikh baharu yang dikeluarkan oleh pihak universiti agar tidak terlepas mendudukinya.

sumber: http://www.pmram.org/

Selasa, Jun 2

PERANAN MAHASISWA / WI ISLAM SIRI 1


Kenapa Perlunya Persiapan Mahasiswa/wi Islam?

Ada beberapa gambaran yang berbeza di sekitar tugas seorang Mahasiswa/wi Islam dan matlamat dari persiapan mereka itu. Apakah matlamat utama dari persediaan pemuda Islam ini?

Adakah matlamatnya sekadar memelihara dirinya daripada kecundang oleh hawa nafsu dan dorongan-dorongan fitnah, atau setakat supaya dia menunaikan fardhu-fardhu wajib yang ditaklif oleh Allah dan meninggalkan segala larangan Allah?

Adakah itu sudah mencukupi?

Atau adakah matlamatnya untuk membekalkan mereka dengan pengetahuan
Islam yang cukup yang membolehkan mereka menulis dan bercakap sahaja?

Dan adakah matlamat persiapan seorang Mahasiswa/wi Islam bagi untuk menjalankan amal-amal kebajikan, memberikan makan kepada orang miskin, merawat orang sakit dan bersimpati dengan mereka yang menderita sahaja?

Atau adakah sekadar mempersiapkan Mahasiswa/wi Islam supaya boleh menjalankan dakwah Islamiah sekadar melepaskan batuk di tangga?

Atau menjadikan mereka itu berada dalam suatu suasana organisasi
Mahasiswa/wi Islam dan cukup setakat itu tanpa mengira samada dia menjadi da'i atau pembimbing semata-mata?

Pada hakikatnya kita tidak bebas untuk memilih matlamat-matlamat yang di gariskan
itu, pada masa dunia Islam berada di bawah pemerintahan sistem 'Taghut', dan Islam
berada jauh dari memegang teraju pimpinan.. bersambung......